Pages Story

Semua Informasi Termuat Disini

Apa Itu Kardio.?

Zsamping badan kita turun mulailah terbentuk otot agar tubuh kita lebih idela dan enak dipandang.
terkadang tubuh gemuk atau kurus sulit untuk memilih ukuran kaos atau baju, kadang terlalu besar atau kekecilanlah. dengan tubuh berotot dan ideal dapat dipastikan semua pakaian akan cocok anda pakai ukuran (sewajarnya orang indonesia loh)

Kalian jangan asal ikut doang apa yg disuruh kalo emang belum tau fungsi dan manfaatnya, Kardio itu beda sama Pemanasan, beda juga sama Pereggangan otot, apalagi sama Angkat Beban jelas bertolak belakang.
Pernah saya nanya seperti ini : “ko, otot udah jadi ngapain kardio, koko masih kardio kalo pagi ? katanya otot bisa bakar kalori, kl saya jd koko ngapain cape-cape masih kardio.. hehe..”

Pertanyaan kaya gitu sebenernya ga salah, dan apa yg saya tanya juga emang ada benernya, tapi kenapa koko masih rajin kardio ? kokk jelasin.. dan terakhir koko kasi tau apa jawaban koko ke gw.. 🙂
Pertama, kalian harus tau dulu Kardio itu apa ? Kardio itu asal muasal katanya dari Cardiovascular, dan istilah ini berhubungan dengan 2 hal yaitu Jantung dan Pembuluh darah. Cara kerja Cardiovascular System yaitu jantung memompa darah, terus membiarkan darah mengalir keseluruh tubuh (bawa nutrisi) lewat arteri kesemua bagian yg bisa dilewatin, termasuk otot. Kalian bisa rasain efek Cardiovascular itu dari denyut nadi tangan, dup dup dup dup.. itu biasanya dijadiin penentu denyut nadi kita.

Nah, terus apa hubungannya Cardiovascular sama olahraga ? kenapa suatu sistem tubuh bisa jadi istilah dalam olahraga ? Banyak penyakit yg ditakutin dimuka bumi ini, ada penyakit yg menyerang km dengan cara “mengerogoti” sistem kekebalan tubuh seperti leukimia dll, atau ada yg menyerang organ tubuh seperti kanker, ada juga yg menyerang sistem saraf dll, itu semua mengerikan, dan menyakitkan.. amit-amt deh ahaha.. tapi cuma 2 hal yg bikin orang shock dan dalam sekejap meninggal dunia, apa itu ?
1. Serangan Jantung,
2. Loncat indah dari ketinggian 1000 m kedarat wkwk… (kidding).
Serangan jantung ga liat waktu, orang lagi ketawa bisa tiba-tiba meninggal karena serangan jantung. Keren kan? bukan kerenn.. serem hahaha…

Atas dasar penyakit serangan jantung, hal ini meluas ke hal-hal seperti tekanan darah dll. Dengan melatih Sistem Cardiovascular diyakini bisa menstabilisasi tekanan darah, sistem peredaran darah, memperkuat jantung dan paru-paru, dan juga melatih denyut jantung kita sehingga terhindar dari serangan jantung mendadak.

Lalu apa dan kaya gimana latihan Cardiovascular itu ? latihan ini pada dasarnya melibatkan otot besar yaitu kaki (dominan) yg bantu jantung buat memompa darah. (Ini salah satu alasan kenapa saya sering bilang bahwa latihan otot kaki itu harus diawal ? karena latihan otot kaki itu bikin cape, bikin kerja jantung extra keras). Selain jantung, latihan kardio juga sangat membutuhkan oksigen, dimana oksigen yg jadi kunci utama, karena oksigen yg kita hirup itu yg bikin jantung kita bertahan dan bisa memompa. Nah dari siklus tersebut (oksigen – jantung – pembuluh darah) akhirnya muncul istilah Aerobic. Jadi sebenernya semua latihan Cardio itu merupakan bagian dari Aerobic, dimana kebutuhan kita akan oksigen dimanfaatkan untuk memperbaiki kinerja jantung.

Dengan latihan Cardiovascular, km bisa ukur denyut jantung kamu, apakah normal atau engga. Saya sering ngobrol dengan beberapa dokter ditempat saya dan cari tahu gimana cara ukur denyut jantung secara manual. Pengukuran denyut jantung sebaiknya dilakukan pas kondisi tubuh lagi relax, atau kondisi istirahat. Detak jantung maksimum seseorang itu bisa melebihi jumlah detik dalam semenit.
 Kalian bisa coba ukur manual seperti ini :
Batas bawah 0.5 dan batas atas yaitu 0.85
Wanita —> 226 – umur
Pria      —> 220 – umur
contoh :
Pao, pria 21 tahun.
Hitung : 220 – 21 = 199
Batas bawah (minimum) detak jantung adalah0,5 x 199 = 100/menit (pembulatan keatas / kebawah)
Batas atas (maksimum ) detak jantung adalah 0,85 x 199 = 170/menit (pembulatan keatas / kebawah)
Jadi batas aman detak jantung Pao itu antara 100-170/menit.
Coba kalian hitung sendiri, kalo denyut jantung kalian lebih rendah dari batas bawah atau malah lebih tinggi dari batas atas, artinya kalian harus mulai latihan untuk memperkuat jantung, gimana caranya ? ya latihan Cardiovascular, atau segera cek ke dokter ahli untuk konsultasi.
 Sekarang, apa aja sih latihan Cardiovascular itu ?
Tadi saya uda bilang, latihan ini melibatkan otot besar, terutama kaki yg jadi dominannya, seperti :
1. Berlari (jogging)
2. Jalan
3. Renang
4. Senam aerobic
5. Bersepeda
dll.
 Efek dari latihan kardio selain memperkuat paru-paru dan jantung yaitu bakar kalori, jelas bahwa kalo kita kardio kita butuh energi yg dibakar, latihan kardio tidak membutuhkan ekstra power dari otot, tapi lebih kearah daya tahan, keseimbangan pernafasan, stamina dan kerja jantung. Sehingga saya sering bilang bahwa latihan kardio ini efektif buat orang yg lagi fatloss, asalkan dilakukan pada waktu yg tepat yaitu ? pagi hari, bangun tidur sebelom makan.. Selain waktu tersebut, jgn berharap latihan kardio fatloss kamu berhasil, kalaupun berhasil ya ga efektif, buang waktu lama.

Dengan kondisi orang yg udah ideal, punya otot, dsb apa pentingnya Cardiovascular ? saya tetap jalankan kardio, dan bisa dibilang rajin, setidaknya seminggu 3x, tujuannya bukan buat bakar lemak, tapi lebih dari itu buat jaga kondisi jantung, melatih jantung biar tetep berada di zona aman” kata koko.
Sekarang balik lagi kepertanyaan awal yg saya bilang : “katanya otot bisa bakar kalori, kl saya jd koko ngapain cape-cape masih kardio.. hehe..”
koko jawab : “Kardio dalam KONDISI YG SESUAI menentukan tujuan…”
Maksudnya ???

Kalo kamu lagi program fatloss, maka lakukanlah seperti ini :
1. Hindari makanan yg mengandung karbohidrat tinggi dimalam hari
2. Lalu latihan kardio pas paginya, bangun tidur sebelom makan.
Kombinasi 2 hal ini yg bikin badan kamu mengunakan Lemak sebagai energi pas kamu kardio pagi.
 Tapi kalo kamu lagi gak program fatloss, tapi cuma pengen melatih jantung, maka lakukanlah seperti ini :
1. Kardio pagi
    – Malemnya makan komplit, karbohidrat tinggi (kompleks) + protein + lemak baik
    – lalu latihan kardio pas paginya, bangun tidur sebelom makan.
Kombinasi 2 hal diatas bikin badan kamu memiliki cukup karbohidrat dipagi hari, jadi tubuh gunain sisa karbohidrat untuk dibakar. Kamu ga akan kehilangan lemak. Karena tujuan kamu bukan fatloss.
2. Kardio sore / malam
    – Kalo sore atau malam, ya ga perlu pusing, kondisi badan kamu pasti masih banyak karbohidrat, jadi bisa langsung kardio, kecuali kalo kamu ga makan seharian.

Udah ngertikan apa itu Kardio ? kalo udah tau, harusnya kalian bisa tentuin apa tujuan kalian kardio, jangan sampe kalian kardio tapi salah momen. Tujuannya pengen latih jantung tapi taunya yg ada badan tambah kurus. Itu ga baik.. atau sebaliknya, pengen fatloss tapi gagal soalnya kardio disaat tubuh tinggi kadar karbo dan gula, malah buang tenaga.. Jadi pada dasarnya semua latihan Kardio itu tujuannya untuk melatih jantung, kapanpun waktunya, hanya aja Kardio bisa dijadiin salah satu cara yg efektif untuk program fatloss, jika dilakukan di momen yg pas.

Setelah anda bisa menurunkan berat badan anda juga pasti bisa mendapatkan perut sixspack : Cara mendapatkan perut sixspack tanpa latihan di gym

Sekian tips dari saya. Selamat Hidup Sehat  😀

Updated: May 20, 2015 — 3:25 pm

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pages Story © 2018 Frontier Theme